Laman

Kamis, 24 Mei 2012

Suku Korowai dan Kombai,Suku Terasing di Papua

Selain keindahan dan kekayaan alamnya, kehidupan suku-suku di Papua sangatlah menarik. Salah satunya adalah Suku Korowai, yang tinggal di rumah pohon setinggi 15 hingga 50 meter. Mereka punya pelajaran tentang kecintaan terhadap alam. Suku Korowai mendiami wilayah Kaibar, Kabupaten Mappi, Papua. Jika berkunjung ke rumah pohon Suku Korowai, maka Anda harus menelusuri lebat dan liarnya hutan Papua. Tentu sangat menantang bagi Anda para trekking sejati. Menelusuri hutan lebat Papua, berarti Anda menelusuri hutan yang masih sangat alami dan tidak pernah dirusak oleh tangan-tangan manusia. Menjaga kelestarian alam adalah tanggung jawab dari Suku Korowai. Mereka sangat peduli dengan alam Papua.
Sepanjang jalan Anda akan menemukan satwa-satwa yang tidak pernah Anda lihat sebelumnya, seperti burung urip atau nuri Papua, serangga hutan, kupu-kupu hutan dan bahkan burung cendrawasih yang berkeliaran bebas di hutan tersebut. Pepohonan-pepohonan yang besar dan mempunyai tinggi puluhan meter, terik matahari, serta udara yang sejuk, akan menjadikan tracking Anda sangat menegangkan.
Pada tahun 1995, George Steinmetz, seorang fotografer mendokumentasikan suku orang-orang yang tinggal di pohon di Irian Jaya. Mereka sebelumnya tidak pernah berinteraksi dengan orang asing dan mereka tidak mengenal bahasa mereka hanya memakai bahasa suku saja.Suku Korowai dan Kombai tinggal di wilayah Indonesia dan karena itu sudah pasti mereka juga penduduk Indonesia. Namun sangat jarang ditemukan artikel tentang kehidupan mereka dalam bahasa Indonesia. Justru banyak peneliti asing yang mengunjungi mereka dan mempelajari kehidupan suku mereka yang unik.
Korowai adalah salah satu suku di Irian yang tidak memakai koteka. Kaum lelaki suku ini memasuk-paksa-kan penis mereka ke dalam kantong jakar (scrotum) dan pada ujungnya mereka balut ketat dengan sejenis daun. Sementara kaum perempuan hanya memakai rok pendek terbuat dari daun sagu. Sagu adalah makan utama mereka.Sedangkan pria Suku Kombai menggunakan ‘koteka’ dari paruh burung besar. Senjata mereka adalah panah yang matanya terbuat dari tulang.Rumah Pohon Suku Korowai sangatlah unik. Mereka membangun rumah di atas pohon supaya tidak terganggu dari serangan binatang buas. Bahan yang digunakan untuk membuat rumah pohon tersebut, berasal dari rawa dan hutan di sekitar mereka. Seperti kayu, rotan, akar, dan ranting pohon. Sungguh suatu keajaiban dunia. Bahan-bahan yang sederhana tersebut dapat dibentuk menjadi sebuah rumah yang kokoh dan indah di pohon dengan ketinggian 15 hingga 50 meter.
Ketika Anda naik sudah berada di rumah pohon, 'lautan' hutan yang hijau dan awan yang biru akan membuat Anda ingin lebih lama tinggal di rumah pohon. Dari ketinggian puluhan meter di atas tanah, Anda dapat melihat dengan jelas hutan Papua yang lebat dan indah. Mungkin, bisa dibilang Anda sedang melihat sebagian 'paru-paru' Indonesia.
Suku Korowai hanya turun dari rumah untuk mencari makanan, seperti buah-buahan dan daging. Uniknya, mereka berburu hanya sedang jika lapar. Selain itu, mereka juga tidak pernah menebang sembarang pohon. Mereka menebang pohon hanya untuk keperluan secukupnya. Maka tidak heran, jika sudah sejak ratusan tahun Suku Korowai menetap di hutan Papua, namun hutannya masih lebat dan terjaga kelestarian flora dan faunanya.Kadang kita harus berkaca pada kehidupan Suku Korowai tentang keseimbangan alam. Bertamu ke rumah pohon Suku Korowai, akan menambah kekayaan pada diri Anda tentang ilmu dan kesadaran mencintai alam.



Tinggi di atas tanah sebuah hutan, jauh di hutan dataran rendah berawa Papua, rumah pohon menyapa mata penjelajah dari penjuru dunia. Rumah pohon di ketinggian lebih dari 80 kaki di atas tanah. Ini adalah konstruksi rumah Kombai dan tetangga Korowai, suku yang menghiasi tubuh mereka dengan tulang dan masih menghitung kanibalisme di antara adapt mereka
Rumah pohon yang dibangun dengan kayu yang diambil dari hutan sekitar tempat tinggal yang ingin mereka bangun dengan menggunakan kapak yang terbuat dari batu. Rumah ini melindungi diri dari panas dan serangga di bawah hutan belantara, melindungi mereka pula dari banjir yang menghadang ketika musim hujan. Selain itu rumah ini memiliki fungsi yakni sebagai benteng tempat berlindung ketika terjadi konflik antar suku.

 Korowai dan Kombai merupakan kelompok etnis yang berbeda, masing-masing dengan bahasa mereka sendiri, tetapi mereka melakukan untuk mengelola dan juga berbagi praktek-praktek budaya yang mirip. Mereka terampil berburu, orang yang berburu mangsa termasuk kasuari dan babi hutan. Suku ini masih dalam perdagangan benda seperti tulang perhiasan dan pisau, dan mungkin baru diperkenalkan kepada logam dan ide pakaian di tahun 1970-an, ketika pertama misionaris tiba. Alat-alat seperti bambu yang tajam digunakan untuk mengiris daging, kerang untuk menampung air, dan air panas di batu tempat memasak.
 Kanibalisme juga hal yang umum dalam sejarah kedua suku Kombai dan Korowai. Untuk Kombai, hal ini merupakan salah satu bentuk hukuman kesukuan, hanya dengan orang yang diidentifikasi sebagai dukun, dibunuh dan dimakan oleh masyarakat sebagai persembahan untuk jiwa dimakan oleh terdakwa. Kanibalisme penting dalam dunia gaib, mirip kepercayaan untuk Korowai dan mungkin juga telah dilakukan sebagai bagian dari sistem peradilan pidana mereka. Sepertinya pohon tidak dipercaya pada alam kematian, tetapi kematian yang disebabkan oleh sihir - juga diyakini menjadi penyebab perang antar suku.
 Babi dalam budaya suku Kombai dan Korowai digunakan dalam penyelesaian sengketa-antara keluarga, dan juga dikorbankan dalam kompleks ketika upacara dengan membiarkan darah mereka ke dalam sungai sebagai korban ke salah satu dewa. Babi berperan dalam kehidupan agama Korowai juga yang diisi dengan semua jenis roh - di atas semua roh leluhur mereka yang dikorbankan adalah binatang pada saat kesulitan.
 Pesta adat yang lebih baik dinikmati oleh Korowai dan Kombai adalah makan dari Sagu, makanan lain yang lezat adalah tempayak dari kumbang Capricorn, yang merupakan hasil panenan dari pohon sagu.
Ungkapan untuk suku Kombai, orang asing sendiri yang menyebutnya sebagai hantu, namun demikian hantu itu sendiri pernah menjadi sebuah kenyataan konkret sebagai film petualangan dan membuat wisatawan merasa keberadaanya di wilayah mereka. Tradisi ini menjadi daya tarik wisatawan asing untuk berkunjung.