Laman

Minggu, 25 Maret 2012

Terasering untuk "Ekoleta" dan Kehidupan


Oleh Samuel Oktora

Alam Pulau Flores di Nusa Tenggara Timur yang berbukit dan bergunung-gunung memiliki karakter khas yang bertolak belakang. Meski musim kemaraunya lebih panjang—sekitar delapan bulan setahun—ketika memasuki musim hujan, curah hujan yang tinggi acapkali memicu bencana longsor dan banjir.
Harap maklum. Ketika kemarau, umumnya karakter tanah di daerah dengan kemiringan tertentu mengering. Butiran tanah lepas dan tanah-tanah merekah. Akibatnya, begitu musim hujan datang, air hujan yang mengguyur sering kali membuat tebing-tebing runtuh, dan terjadilah banjir dan longsor.
Ancaman erosi ini bukan hanya mengancam sumber pangan dan kekayaan alam, melainkan juga keselamatan manusia. Itu sebabnya, guna mencegah erosi, terutama di daerah dengan kemiringan tertentu atau daerah yang punya aliran sungai, penduduk umumnya mengonservasi tanah dengan sistem terasering.
Model persawahan terasering di Flores antara lain dapat dijumpai di Desa Waturaka, Kecamatan Kelimutu, Kabupaten Ende, sekitar 45 kilometer dari kota Ende. Persawahan terasering mudah dijumpai di Kabupaten Ngada, Manggarai, Mbay, dan Nagekeo, semuanya di Pulau Flores.
Terasering merupakan bangunan konservasi tanah, teras-teras yang dibuat sejajar dengan garis kontur alam yang dilengkapi dengan saluran peresapan, saluran pembuangan air, dan tanaman penguat teras yang berfungsi sebagai pengendali erosi.
Dengan panorama sangat indah, hawa sejuk, dan udara yang bersih, tanaman padi yang menghijau tumbuh subur di sana bersanding dengan beberapa pohon kelapa yang menjulang. Demikian juga sejumlah lahan bisa ditanami sayur, termasuk tomat. Padi sawah di Waturaka itu tertata rapi berhektar-hektar dalam sistem terasering bertingkat-tingkat.
”Alam seperti di Flores yang berbukit-bukit dan curam, dengan tingkat kemiringan 45-65 derajat, memang yang cocok dengan pertanian model persawahan terasering,” kata mantan Kepala Dinas Pertanian Sikka Viator Parera.
Terasering yang menonjol dapat dijumpai di Ende, Ngada, atau Manggarai. Di kawasan Waturaka dapat pula dijumpai model terasering di Desa Wologai, Kecamatan Detusoko, Ende.
Luas tanaman padi sawah di desa ini mencapai 120 hektar, yang seluruhnya dibuat dengan sistem terasering. Bentuk persawahan semacam ini untuk ukuran desa tergolong paling luas di Ende, yang mempunyai total areal padi sawah 6.000 hektar.
Sekitar 60 persen areal tanaman sawah di Ende dibuka di tanah datar, sebagian besar terletak di Kecamatan Wewaria, Maurole, Maukaro, dan Kotabaru. Adapun sawah model terasering sekitar 40 persen di antaranya terdapat di Kecamatan Detusoko, Kelimutu, Detukeli, dan Ndona Timur.
”Sawah dengan terasering di desa ini sudah dibuka sekitar tahun 1955 pada masa Raja Lio dan tetap dipertahankan sampai kini dengan ditanami padi lokal Mbongawani Ekoleta,” kata Kepala Desa Wologai Blasius Don Bosco Satu.
Blasius menceritakan, awal mula dibuka persawahan di Wologai atas permintaan Raja Lio karena daerah tersebut memiliki tanah yang subur, banyak sungai, dan iklim yang cocok untuk padi sawah.
Berhubung daerah ini terletak di dataran tinggi, sebagai penahan air dibuatlah terasering. Titik tertinggi terasering di Wologai dibuat antara 800 meter dan 906 meter di atas permukaan laut. Awalnya, pembuatan terasering dengan alat yang sederhana, yaitu menggunakan tofa (semacam linggis) yang terbuat dari kayu.
Penduduk Desa Wologai yang berjumlah 749 jiwa dari 220 keluarga mayoritas adalah petani, yang terdiri dari 8 kelompok dengan anggota 141 orang.
Sampai saat ini, penduduk Wologai tetap mempertahankan budidaya padi sawah karena mereka juga mempertimbangkan aspek kelestarian alam.
Sebetulnya mereka amat memungkinkan beralih ke komoditas lain, seperti tanaman hortikultura atau tanaman perdagangan. Namun, yang dikhawatirkan, dari kondisi tanah sawah yang berlumpur, jika budidaya berganti dengan tanaman perdagangan, maka begitu masuk musim kemarau tanah akan kering dan merekah. Ketika hujan datang longsor pun mengancam.
Dengan budidaya padi sawah, tanah akan selalu basah karena senantiasa dialiri air, dan terasering turut menekan limpasan air dari gunung ke hilir. Budidaya padi sawah yang masih tetap lestari juga tak lepas dari masih taatnya masyarakat pada adat. Ketika mosalaki (tetua adat) mengawali menanam padi lewat upacara adat Paki Tana, semua masyarakat akan menurut. Begitu pula di kala panen, mosalaki akan mengawali lebih dulu.
Kepala Bidang Konservasi Sumber Daya Alam Produksi Tanaman Pangan dan Hortikultura, Dinas Pertanian Tanaman Pangan dan Peternakan Kabupaten Ende, Karel Kabesa Raya, mengatakan, dalam pertanian lahan kering dan basah mutlak dilakukan konservasi tanah dan air, salah satunya dengan terasering.
”Apalagi seperti di Ende yang banyak daerah kemiringan, semakin terjal, teraseringnya juga makin tinggi. Terasering selain berguna untuk mencegah erosi juga menyiapkan media tanam,” kata Karel.
Padi sawah dengan model terasering juga dapat dijumpai di sejumlah titik di wilayah Kabupaten Ngada, Flores, antara lain di Desa Nabelena, Kecamatan Bajawa Utara. Total padi sawah di Ngada sekitar 5.000 hektar.
Menurut Kepala Dinas Pertanian Perkebunan dan Peternakan Kabupaten Ngada Laurensius Ngiso Godja, terasering banyak dibuat di Kecamatan Golewa. Arealnya mencapai 400 hektar sebab di daerah itu tersedia cukup air meski berada di kemiringan. Memang ada pula di tempat lain, seperti Riung, Soa, dan Bajawa Utara, tapi tidak seluas yang di Golewa,” kata Laurensius.
Sementara itu, Kepala Dinas Tanaman Pangan dan Hortikultura Kabupaten Manggarai Vinsen Marung mengemukakan, penerapan terasering di Manggarai difokuskan pada lahan untuk pengembangan tanaman sayur dan buah-buahan atau hortikultura.
Kepala Desa Wologai Blasius Don Bosco Satu juga mengungkapkan, selama di desa itu menerapkan terasering, sampai saat ini masyarakat setempat dapat terhindar dari bencana banjir dan longsor.
Mereka panen padi dua kali setahun, yakni pada bulan Desember-Februari dan bulan Juli-Agustus. Tingkat produksi rata-rata 6,3 ton per hektar. Masa panen padi lokal jenis ini memang relatif lama, yakni 5-6 bulan. Ada empat macam varietas Mbongawani Ekoleta, yakni yang putih besar, putih kecil, merah besar (beras merah), dan merah kecil.
Beras dari Wologai yang dikenal dengan beras ekoleta itu sudah terkenal di wilayah NTT, dan karena citarasanya yang khas, harganya pun relatif lebih mahal dibandingkan beras jenis lain, yakni antara Rp 7.000 per kilogram dan Rp 7.500 per kilogram di tingkat petani.
Warga Wologai sampai saat ini dapat menikmati kesejahteraan dari hasil panen padi sawah. Mereka juga hidup tenang dan aman dari bencana banjir dan longsor dengan model terasering yang diterapkan selama ini. Alam yang dijaga dengan baik akan memberi hasil yang baik pula bagi kehidupan warga sekitar. Sebaliknya, alam akan murka jika manusia mengeksploitasinya secara serampangan.... 


Sumber :  Kompas,09-09-2011